21 June 2013

Meninggalkan solat di masjid : Ketaatan yang dilalaikan (1)




Sesungguhnya "ghayah" kita yang sebenar adalah menggarap redha Allah S.W.T. Ini bermaksud kita segera menunaikan setiap perintah Allah dari yang fardhu (فرائض) mahupun perkara sunat (نوافل) .
Rasulullah S.A.W bersabda dalam satu hadis qudsi :

مَنْ عَادَى لِي وَلِيًّا فَقَدْ آذَنْتُهُ بِالْحَرْبِ وَمَا تَقَرَّبَ إِلَيَّ عَبْدِي بِشَيْءٍ أَحَبَّ إِلَيَّ مِمَّا افْتَرَضْتُ عَلَيْهِ وَمَا يَزَالُ عَبْدِي يَتَقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ فَإِذَا أَحْبَبْتُهُ كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِي يَسْمَعُ بِهِ وَبَصَرَهُ الَّذِي يُبْصِرُ بِهِ وَيَدَهُ الَّتِي يَبْطِشُ بِهَا وَرِجْلَهُ الَّتِي يَمْشِي بِهَا وَإِنْ سَأَلَنِي لَأُعْطِيَنَّهُ وَلَئِنْ اسْتَعَاذَنِي لَأُعِيذَنَّهُ وَمَا تَرَدَّدْتُ عَنْ شَيْءٍ أَنَا فَاعِلُهُ تَرَدُّدِي عَنْ نَفْسِ الْمُؤْمِنِ يَكْرَهُ الْمَوْتَ وَأَنَا أَكْرَهُ مَسَاءَتَهُ
"Sesiapa yang memusuhi kekasihku (waliKu), maka Aku mengisytiharkan perang terhadapnya. Tidak ada satu perbuatan mendekatkan diri (taqarrab) kepada Aku oleh hambaKu yang lebih Aku cintai selain daripada kewajipan-kewajipan yang Aku fardukan ke atasnya. Hamba Ku akan terus beramal menghampiri diri kepadaKu dengan melakukan amalan-amalan sunat sehingga Aku mencintainya. Apabila Aku sudah mencintainya maka Aku (menjadikan) pendengarannya yang dengannya dia mendengar, penglihatannya yang dengannya dia melihat, tangannya yang dengannya dia memukul dan kakinya yang dengannya dia berjalan. Jika dia memohon sesuatu dari Aku nescaya Aku berikannya. Dan jika dia memohon perlindungan Aku (dari sesuatu) nescaya Aku akan melindunginya. Aku tidak pernah ragu dari sesuatu yang Aku lakukan seperti Aku ragu (hendak mengambil) nyawa hambaKu yang Mukmin, di mana dia membenci maut sedang Aku tidak menyakitinya." (Hadis oleh Al-Bukhari)
Dan  Allah Azza Wa Jalla meminta hambanya menunaikan ibadah fardhu dan menyukai hambaNya memperbanyak amalan sunat. Dengan amalan itu kita akan termasuk dalam satu zon kasih sayang, perlindungan dan pertahanan dari Allah SAW.

لَهُمْ دَارُ السَّلَامِ عِندَ رَبِّهِمْ ۖ وَهُوَ وَلِيُّهُم بِمَا كَانُوا يَعْمَلُون
Bagi merekalah syurga Darus-Salaam (tempat tinggal Yang aman sejahtera) di sisi Tuhan mereka, dan 
Dia lah Penolong mereka, disebabkan amal-amal (yang baik) Yang mereka telah kerjakan.
(Al- an`am : 127)
 Sebaliknya, ketika kita tidak menunaikan perkara fardhu (فرائض) dalam bentuk yang diredhai Allah, dan juga kita meninggalkan perkara sunat  (نوافل) , dengan itu kita telah keluar dari zon kebersamaan, kecukupan,  dan pemeliharaan Allah Azza Wa Jal. Kita akan terdedah kepada penghinaan dan pengkhianatan manusia.

Gambaran ketaatan yang dilalaikan

Antara gambaran meninggalkan ketaatan dan melakukan ketaatan bukan seperti yang dikehendaki oleh Allah.

1) Meninggalkan masjid dan solat di awal waktu

Masjid adalah rumah kita sebenarnya . . dengan ini kita mesti merasai masjid milik kita, dan setiap kali kita menjauhkan diri dari masjid kita sebenarnya menjauhkan diri kita dari jutaan kerahmatan yang sangat kita dambakan.


Kata Nabi SAW :

اَلْمَسْجِدُ بَيْتُ كُلِّ تَقِيٍّ وَتَكَفَّلَ اللهُ لِمَنْ كَانَ الْمَسْجِدُ بَيْتَهُ بِالرُّوْحِ وَالرَّحْمَةِ وَالْجَوَازِ عَلَى الصِّرَاطِ اِلَى رِضْوَانِ اللهِ اِلَى الْجَنَّةِ
Masjid itu adalah rumah setiap orang yang bertaqwa, Allah memberi jaminan kepada orang yang menganggap masjid sebagai rumahnya, bahwa ia akan diberi ketenangan dan rahmat serta kemampuan untuk melintasi shiratal mustaqim menuju keridhaan Allah, yakni syurga. (1)
 (HR. Thabrani dan Bazzar dari Abud Darda ra)
 Dengan itu saya berpesan pada diri saya dan pada semua pembaca, akhi yang dikasihi kerana Allah

Jangan sesekali dan jangan sesekali ketika telinga mendengar azan, dan kamu solat di rumah sedangkan kudrat membolehkan kamu ke masjid !!

Jangan sesekali kamu merasakan di sana ada kerja yang lebih penting dari solat ketika tiba waktunya . . Berkata Saidatina Aisyah :

حديث عائشة كان رسول الله صلى الله عليه و سلم يحدثنا ونحدثه فإذا حضرت الصلاة فكأنه لم يعرفنا ولم نعرفه 

Dari Aisyah berkata:
Rasulullah saw sedang berbincang-bincang dengan kita maka ketika tiba waktu shalat seakan-akan beliau saw tidak mengenal kita dan kita tidak mengenalnya (2)
Wahai akhi da`eiyah , bukankah kamu mendambakan redha Allah ?! Ketahuilah kamu bahawa sesungguhnya apa yang Dia redha adalah menunaikan solat pada awal waktu di masjid :


رِجَالٌ لَّا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلَا بَيْعٌ عَن ذِكْرِ اللَّـهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ ۙ يَخَافُونَ يَوْمًا تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ 
(Ibadat itu dikerjakan oleh) orang-orang yang kuat imannya yang tidak dilalaikan oleh perniagaan atau jual-beli daripada menyebut serta mengingati Allah, dan mendirikan sembahyang serta memberi zakat mereka takutkan hari (kiamat) yang padanya berbalik-balik hati dan pandangan. ( An- Nur : 37 )


_______________________________________________________________________________
  
(1) Riwayat At-Thabrani dalam الكبير و الأوسط  , dan Al-Bazzar, dan disahihkan oleh ِal-Albani dalam صحيح الترغيب و الترهيب
(2) أخرجه الأزدي في الضعفاء من حديث سويد بن غفلة

No comments: